girlinacoma - Membahas Tentang Grup Band Wanita Girl in a Coma

The Supremes Grup Penyanyi Wanita Terbaik Yang Ada Di Amerika

The Supremes Grup Penyanyi Wanita Terbaik Yang Ada Di Amerika – The Supremes adalah grup penyanyi wanita Amerika dan aksi utama Motown Records selama tahun 1960-an.

The Supremes Grup Penyanyi Wanita Terbaik Yang Ada Di Amerika

girlinacoma – Didirikan sebagai The Primettes di Detroit , Michigan, pada tahun 1959, the Supremes adalah grup musik Motown yang paling sukses secara komersial dan grup vokal Amerika yang paling sukses , dengan 12 singel nomor satu di Billboard Hot 100 . Sebagian besar hits ini ditulis dan diproduksi oleh tim penulis lagu dan produksi utama Motown, Holland–Dozier–Holland .

Baca Juga : Mengenal Lebih Jauh Tentang Band TCL

Pada puncaknya pada pertengahan 1960-an, Supremes menyaingi The Beatlesdalam popularitas di seluruh dunia, dan dikatakan bahwa terobosan mereka memungkinkan musisi R&B dan soul Afrika Amerika di masa depan untuk menemukan kesuksesan arus utama. Billboard menempatkan The Supremes sebagai artis Hot 100 terbesar ke-16 sepanjang masa.

Florence Ballard , Mary Wilson , Diana Ross , dan Betty McGlown , grup asli, semuanya berasal dari proyek perumahan umum Brewster-Douglass di Detroit. Mereka membentuk Primettes sebagai saudara perempuan dari Primes (dengan Paul Williams dan Eddie Kendricks , yang kemudian membentuk Temptations ).

Barbara Martin menggantikan McGlown pada tahun 1960, dan grup tersebut menandatangani kontrak dengan Motown pada tahun berikutnya sebagai The Supremes . Martin meninggalkan akting pada awal 1962, dan Ross, Ballard, dan Wilson melanjutkan sebagai trio .

Selama pertengahan 1960-an, Supremes mencapai kesuksesan arus utama dengan Ross sebagai penyanyi utama dan Holland-Dozier-Holland sebagai tim penulisan lagu dan produksinya. Pada tahun 1967, presiden Motown Berry Gordy mengganti nama grup Diana Ross & the Supremes , dan mengganti Ballard dengan Cindy Birdsong .

Pada tahun 1970, Ross pergi untuk mengejar karir solo dan digantikan oleh Jean Terrell dan grup kembali menjadi The Supremes lagi. Selama pertengahan 1970-an, lineup berubah dengan Lynda Laurence , Scherrie Payne dan Susaye Greene bergabung sampai, setelah 18 tahun, grup dibubarkan pada tahun 1977.

Sejarah

Asal-usul

Di Detroit pada tahun 1958, Florence Ballard , seorang siswa sekolah menengah pertama yang tinggal di Proyek Perumahan Brewster-Douglass , bertemu dengan Paul Williams dan Eddie Kendricks , yang merupakan dua anggota grup penyanyi Detroit yang dikenal sebagai Primes .

Ballard bernyanyi, seperti yang dilakukan pacar Paul Williams, Betty McGlown , jadi Milton Jenkins, manajer Primes, memutuskan untuk membuat grup saudara yang disebut Primettes. Ballard merekrut sahabatnya Mary Wilson , dan kemudian Paul Williams merekrut Diana Ross .

Dibimbing dan didanai oleh Jenkins, Primettes memulai dengan menampilkan lagu-lagu hit dari artis seperti Ray Charles dan the Drifters di sock hops , klub sosial, dan pertunjukan bakat di sekitar wilayah Detroit.

Menerima bimbingan tambahan dari teman grup dan penulis lagu terkenal Jesse Greer , kuartet ini dengan cepat mendapatkan penggemar lokal. Gadis-gadis itu membuat gaya yang sesuai dengan usia yang terinspirasi oleh gaun perguruan tinggi dari grup doo-wop populer Frankie Lymon & the Teenagers .

Baca Juga : Syd Barret Yang Bersinar Dlam Menghidupi Band Pink Floyd

Untuk sebagian besar, Ballard, Ross dan Wilson melakukan lead yang sama pada lagu. Dalam beberapa bulan, gitaris Marvin Tarplinditambahkan ke lineup Primettes— sebuah langkah yang membantu membedakan grup dari banyak aksi bercita-cita Detroit lainnya dengan membiarkan gadis-gadis itu bernyanyi langsung alih-alih menyinkronkan bibir .

Setelah memenangkan Festival Kebebasan Internasional Windsor–Detroit pada tanggal 4 Juli 1960, tujuan Primettes ditetapkan untuk membuat rekor. Dengan harapan agar grup tersebut menandatangani kontrak dengan label lokal Motown yang baru dimulai ,

pada tahun 1960 Ross meminta seorang tetangga lama, vokalis Miracles Smokey Robinson , untuk membantu grup tersebut mendapatkan audisi untuk eksekutif Motown Berry Gordy , yang telah membuktikan dirinya sebagai pencipta lagu yang mumpuni.

Robinson menyukai “gadis-gadis” (karena mereka kemudian dikenal di sekitar Motown) dan setuju untuk membantu, tetapi dia lebih menyukai gitaris mereka; dengan izin Primettes dia menyewa Tarplin, yang menjadi gitaris untuk Miracles.

Robinson mengatur agar Primettes mengikuti audisi a cappella untuk Gordy—tetapi Gordy, merasa gadis-gadis itu terlalu muda dan tidak berpengalaman untuk menjadi artis rekaman, mendorong mereka untuk kembali ketika mereka telah lulus dari sekolah menengah.

Tanpa gentar, kemudian pada tahun itu Primettes merekam sebuah single untuk Lu Pine Records , sebuah label yang dibuat khusus untuk mereka, berjudul ” Tears of Sorrow “, yang didukung dengan ” Pretty Baby “. Namun, single ini gagal mendapatkan penonton. Tak lama kemudian, McGlown bertunangan dan meninggalkan grup. Gadis lokal Barbara Martin adalah pengganti cepat McGlown.

Bertekad untuk meninggalkan kesan pada Gordy dan bergabung dengan bintang-bintang Motown yang sedang naik daun, Primettes sering mengunjungi studio rekaman Hitsville USA miliknya . Akhirnya, mereka meyakinkan Gordy untuk mengizinkan mereka berkontribusi tepuk tangan dan vokal latar untuk lagu-lagu artis Motown lainnya termasuk Marvin Gaye dan Mary Wells . Pada bulan Januari 1961, Gordy akhirnya mengalah dan setuju untuk menandatangani gadis-gadis itu ke labelnya – tetapi dengan syarat bahwa mereka mengubah nama grup mereka.

The Primes saat ini telah digabungkan dengan Otis Williams & the Distants dan akan segera masuk ke Motown sebagai The Temptations . Gordy memberi Ballard daftar nama untuk dipilih yang mencakup saran seperti “the Darleens”, “the Sweet Ps”, “the Melodees”, “the Royaltones” dan “the Jewelettes”. Ballard memilih “Yang Tertinggi”. Pada musim semi tahun 1962, Martin meninggalkan grup untuk memulai sebuah keluarga. Dengan demikian, Supremes yang baru bernama berlanjut sebagai trio.

Antara tahun 1961 dan 1963, Supremes merilis enam single, dimulai dengan ” I Want a Guy ” dan ” Buttered Popcorn ” pada label anak perusahaan Motown Tamla . Namun, tidak satu pun dari enam single pertama yang masuk dalam posisi Top 40 di Billboard Hot 100 .

Bercanda disebut sebagai “No-hit Supremes” di sekitar kantor Hitsville USA Motown, kelompok tersebut berusaha untuk mengimbangi kurangnya hits mereka dengan mengambil pekerjaan apa pun yang tersedia di studio, termasuk memberikan tepuk tangan dan nyanyian cadangan untuk artis Motown seperti Marvin Gaye dan Godaan.

Selama tahun-tahun ini, ketiga anggota bergiliran memimpin nyanyian: Wilson menyukai balada lembut, Ballard menyukai lagu yang penuh perasaan, hard-driving, dan Ross menyukai lagu pop arus utama. Sebagian besar materi awal mereka ditulis dan diproduksi oleh Berry Gordy atau Smokey Robinson. Pada bulan Desember 1963, singel ” When the Lovelight Starts Shining Through His Eyes ” memuncak di nomor 23 di Billboard Hot 100.

“Lovelight” adalah yang pertama dari banyak lagu Supremes yang ditulis oleh tim penulis lagu dan produksi Motown yang dikenal sebagai Holland–Dozier–Holland . Pada akhir 1963, Berry Gordy memilih Diane Ross — yang mulai menggunakan “Diana” pada tahun 1965 — sebagai penyanyi utama resmi grup. Ballard dan Wilson secara berkala diberikan solo di album Supremes, dan Ballard terus menyanyikan nomor solonya, “People”, dalam konser selama dua tahun berikutnya.

Pada musim semi 1964, Supremes merekam singel ” Kemana Cinta Kita Pergi “. Lagu ini awalnya ditujukan oleh Holland-Dozier-Holland untuk Marvelettes , yang menolaknya. Meskipun Supremes tidak menyukai lagu tersebut, produser memaksa mereka untuk merekamnya.

Pada bulan Agustus tahun 1964, sedangkan Supremes melakukan tur sebagai bagian dari Dick Clark ‘s Caravan of Stars , “Where Did Our Love Go” mencapai nomor satu di AS pop chart, banyak kejutan dan menyenangkan kelompok. Itu juga merupakan lagu pertama mereka yang muncul di tangga lagu singel Inggris, di mana lagu itu mencapai nomor tiga.

“Where Did Our Love Go” diikuti oleh empat hit nomor satu AS berturut-turut: ” Baby Love ” (yang juga merupakan hit nomor satu di Inggris), ” Come See About Me “, ” Stop! In Nama Cinta ” dan ” Kembali ke Pelukanku Lagi “. “Baby Love” dinominasikan untuk Penghargaan Grammy 1965 untuk Lagu R&B Terbaik.

Penghargaan dan pengikut

The Supremes dua kali dinominasikan untuk Grammy Award— untuk Best Rhythm & Blues Recording (“Baby Love”, 1965) dan Penampilan Vokal Grup Rock & Roll Kontemporer Terbaik (“Stop! In the Name of Love”, 1966)—tetapi tidak pernah menang penghargaan dalam kompetisi. Tiga lagu mereka ditambahkan ke Grammy Hall of Fame : “Where Did Our Love Go” dan “You Keep Me Hangin’ On” (keduanya 1999) dan “Stop! In the Name of Love” (2001).

“Stop! Atas Nama Cinta” dan “You Can’t Hurry Love” termasuk di antara 500 Lagu Rock and Roll Hall of Fame yang Berbentuk Rock and Roll. Jajaran Ross-Wilson-Ballard dilantik ke dalam Rock and Roll Hall of Fame pada tahun 1988, menerima bintang di Hollywood Walk of Fame pada tahun 1994, dan masuk ke dalam Hall of Fame Grup Vokal pada tahun 1998. Pada tahun 2004, Rolling Stone menempatkan grup ini di nomor 97 dalam daftar “100 Artis Terbesar Sepanjang Masa”.

The Supremes terkenal karena pengaruh yang mereka miliki pada kelompok gadis kulit hitam yang telah menggantikan mereka dalam musik populer, seperti The Three Degrees , The Emotions ,The Pointer Sisters , En Vogue , TLC , Destiny’s Child, dan Cleopatra. ” The Beatles ada di sana,” kata Madonna tentang masa kecilnya, “tetapi saya lebih bersemangat tentang The Supremes. Saya benar-benar menyukai girl group.”