girlinacoma - Membahas Tentang Grup Band Wanita Girl in a Coma

Mengulas Lebih Jauh Tentang Band Spice Girls

Mengulas Lebih Jauh Tentang Band Spice Girls – The Spice Girls ini merupakan British kelompok dari gadis yang sudah dibentuk kisaran pada tahun ke-1994. grup ini juga terdiri dari Melanie Chisholm atau Melanie Brown juga dikenal dengan sebutan , Emma Bunton ( “Baby Spice” ), atau Mel B ( “Scary Spice”), Mel C ( “Sporty Spice”), Geri Halliwell (“Bumbu Jahe”) dan Victoria Beckham (“Bumbu Mewah”).

Mengulas Lebih Jauh Tentang Band Spice Girls

girlinacoma.com – Dengan mantra ” girl power ” mereka, Spice Girls mendefinisikan ulang konsep girl grup dengan menargetkan basis penggemar wanita muda. Mereka memimpin kebangkitan pop remaja tahun 1990-an dan menjadi ikon budaya pop dekade ini.Invasi Inggris Kedua ke Amerika Serikat, dan sebagai salah satu girl grup terbesar sepanjang masa. Mereka “bisa dibilang wajah yang paling dikenal” dari Cool Britannia , perayaan budaya pemuda pertengahan 1990-an di Inggris.

Baca Juga : Mengenal Band Destiny’s Child Lebih Jauh

Spice Girls terbentuk setelah audisi yang diadakan oleh manajer Bob dan Chris Herbert , yang ingin membuat girl grup untuk bersaing dengan boy band Inggris yang populer saat itu. Mereka menandatangani kontrak dengan Virgin Records dan merilis single debut mereka ” Wannabe ” pada tahun 1996, yang mencapai nomor satu di tangga lagu 37 negara.

Pada Mei 1998, Halliwell meninggalkan Spice Girls, dengan alasan kelelahan dan perbedaan kreatif. Forever (2000), satu-satunya album Spice Girls tanpa Halliwell, mencapai penjualan yang lebih lemah. Pada akhir tahun 2000, Spice Girls memasuki jeda untuk berkonsentrasi pada karir solo mereka. Mereka bersatu kembali untuk dua tur konser, Return of the Spice Girls (2007–2008) dan Spice World (2019), keduanya memenangkan Billboard Live Music Award untuk keterlibatan berpenghasilan tertinggi.

Ukuran kesuksesan Spice Girls termasuk penjualan rekor internasional, simbolisme ikonik seperti gaun Union Jack Halliwell , film besar, Spice World (1997), dan tur konser terlaris oleh grup wanita dari tahun 2000 hingga 2020.

Di bawah bimbingan mentor dan manajer mereka Simon Fuller , kesepakatan dukungan dan barang dagangan mereka menjadikan mereka salah satu mesin pemasaran paling sukses yang pernah ada, dengan pendapatan kotor global diperkirakan mencapai $500–800 juta pada Mei 1998. Paparan media mereka, menurut penulis Music Week Paul Gorman , membantu mengantarkan era obsesi selebritidalam budaya pop.

Sejarah band

1994–1996: Formasi dan tahun-tahun awal

Pada awal 1990-an, Bob dan Chris Herbert , duo ayah dan anak dari Heart Management, memutuskan untuk membuat girl grup untuk bersaing dengan boy band yang mendominasi musik pop Inggris saat itu. Bersama dengan pemodal Chic Murphy, mereka membayangkan sebuah tindakan yang terdiri dari “lima gadis yang sangat berbeda” yang masing-masing akan menarik audiens yang berbeda.

Pada Februari 1994, Heart Management memasang iklan di surat kabar The Stage meminta penyanyi untuk mengikuti audisi untuk band pop wanita di studio Danceworks London. Sekitar 400 wanita menghadiri audisi pada tanggal 4 Maret 1994. Mereka ditempatkan dalam kelompok 10 dan menari secara rutin untuk “Stay ” oleh Eternal , diikuti dengan audisi solo di mana mereka membawakan lagu-lagu pilihan mereka.

Setelah beberapa minggu pertimbangan, Victoria Adams , Melanie Brown , Melanie Chisholm dan Michelle Stephenson termasuk di antara selusin wanita yang maju ke putaran kedua audisi pada bulan April. Chisholm melewatkan audisi kedua setelah menderita tonsilitis . Meskipun tidak mengikuti audisi putaran pertama, Geri Halliwell membujuk keluarga Herbert untuk mengizinkannya menghadiri audisi kedua.

Seminggu setelah audisi kedua, Adams, Brown, Halliwell dan Stephenson diminta untuk menghadiri penarikan kembali di Nomis Studios di Shepherd’s Bush , menampilkan “Ditandatangani, Disegel, Disampaikan I’m Yours ” sendiri dan sebagai kelompok. Chisholm juga diundang sebagai pengganti menit terakhir untuk finalis lain. Kelima wanita itu dipilih untuk sebuah band yang awalnya bernama “Touch “.

Kelompok itu pindah ke rumah tiga kamar tidur di Maidenhead , Berkshire , dan menghabiskan sebagian besar tahun 1994 berlatih lagu-lagu yang ditulis untuk mereka oleh rekan lama Bob Herbert, John Thirkell dan Erwin Keiles. Menurut Stephenson, materi yang diberikan kepada mereka adalah “pop yang sangat, sangat muda”, dan tidak ada yang kemudian digunakan oleh Spice Girls

Baca Juga : Pink Floyd Serta Perlawanan Yang Dilakukanya

. Selama bulan-bulan pertama ini, grup ini mengerjakan demo di South Hill Park Recording Studios di Bracknell dengan produser dan pemilik studio Michael Sparkes dan penulis lagu dan arranger Tim Hawes . Mereka juga ditugaskan untuk membuat koreografi rutinitas tarian mereka sendiri, yang mereka kerjakan di Trinity Studios diKnaphill , dekat Woking , Surrey .

Beberapa bulan setelah pelatihan, Stephenson dipecat karena dianggap kurang berkomitmen. Heart Management beralih ke pelatih vokal grup, Pepi Lemer, untuk mencari penggantinya. Setelah rekomendasi pertama Lemer menolak tawaran tersebut, Lemer merekomendasikan mantan muridnya, Emma Bunton , yang mengikuti audisi untuk Herberts dan bergabung sebagai anggota kelima.

Gaya musik

Menurut Allmusic ‘s Stephen Thomas Erlewine , Spice Girls “yang digunakan tari-pop sebagai dasar musik, tetapi mereka diresapi musik dengan sangat independen, sikap feminis itu bagian yang sama Madonna , pasca kerusuhan grrrl rock alternatif feminisme , dan mengkooptasi sikap baik-baik-sepanjang-waktu dari budaya anak baru Inggris .”

Lagu-lagu mereka menggabungkan berbagai genre, yang digambarkan Halliwell sebagai “perpaduan” selera musik eklektik anggota grup, tetapi sebaliknya tetap mengikuti konvensi pop arus utama. [186]Chisholm berkata: “Kami semua memiliki artis berbeda yang kami sukai. Madonna adalah pengaruh besar dan TLC ; kami menonton banyak video mereka.”

Seorang kolaborator reguler pada dua album pertama grup adalah duo produksi yang dikenal sebagai Absolute , yang terdiri dari Paul Wilson dan Andy Watkins. Absolute awalnya merasa sulit untuk bekerja dengan grup karena duo ini sangat menyukai musik R&B pada saat itu, sedangkan Spice Girls menurut Wilson “selalu sangat poptastic”. Wilson mengatakan tentang keluaran musik grup: “Suara mereka sebenarnya tidak sesuai dengan R&B.”

Dalam biografinya tentang band, Wannabe: How the Spice Girls Reinvented Pop Fame (2004), jurnalis Rolling Stone David Sinclair mengatakan bahwa “seni yang tak terbantahkan” dari lagu-lagu grup telah diabaikan. Dia mengatakan Spice Girls “secara naluriah mendengarkan lagu yang menarik” tanpa menggunakan “formula balada dan modulasi hambar” dari boy band 90-an Westlife dan Boyzone .

Ia memuji “lebih canggih” album kedua mereka, Spiceworld , mengatakan: “Peppered dengan kepribadian, dan masing-masing menyampaikan rasa musik khas dan tema liris, ini lagu yang tidak bisa terdengar kurang’diproduksi,’ dan yang, dalam beberapa kasus, melampaui genre pop sama sekali.”