girlinacoma - Membahas Tentang Grup Band Wanita Girl in a Coma

Grub Band Wanita Paling Pionir Dalam Sejarah Rock And Roll

Grub Band Wanita Paling Pionir Dalam Sejarah Rock And Roll – Ketika melihat kembali ke era rock klasik , mudah untuk menunjuk musisi seperti Jerry Garcia, John Lennon , atau Bob Dylan sebagai pelopor genre tersebut.

Grub Band Wanita Paling Pionir Dalam Sejarah Rock And Roll

girlinacoma – Tetapi ada banyak musisi wanita yang sama berbakat dan sama pentingnya. Faktanya, banyak musisi dan band pria terkenal yang terinspirasi oleh musisi wanita, bahkan sampai merekam cover lagu mereka.

Dan meskipun ada nama-nama rumah tangga seperti Stevie Nicks atau Pat Benatar, beberapa musisi wanita secara historis telah diabaikan, tetapi pentingnya mereka tidak dapat disangkal.

Baca Juga : Girl Band Terhebat Sepanjang Sejarah Musik 

Untuk menghormati Bulan Sejarah Wanita , berikut adalah 11 perintis bintang rock wanita beberapa di antaranya mungkin tidak Anda ketahui yang mengubah arah sejarah rock and roll.

Sister Rosetta Tharpe dinobatkan sebagai “Ibu baptis rock and roll” karena pengaruhnya yang luar biasa pada genre tersebut

Sebelum Elvis, Aretha Franklin, dan Chuck Berry, ada Sister Rosetta Tharpe. Terkenal karena cara memetik dan menyanyinya yang grit, Tharpe seorang diri membentuk masa depan rock and roll sambil membuktikan bahwa wanita bisa bermain gitar sebaik, jika tidak lebih baik dari, pria.

Musik gospel, delta blues, dan jazz New Orleans Tharpe diekspos sebagai seorang anak membantu membentuk gaya uniknya, menurut NPR . Menjelang akhir usia 30-an, Tharpe bermain di Cotton Club yang terkenal dan berkolaborasi dengan beberapa musisi pria terbesar saat itu seperti Duke Ellington.

Tharpe tidak hanya mempengaruhi musik di negara bagian tetapi juga di Inggris dan Eropa dia bermain di sebuah konser terkenal di luar Manchester pada tahun 1964 di mana dia memperkenalkan musik blues elektrik kepada orang Inggris.

Baca Juga : Seputar Band Inggris Irlandia One Direction

Pada dasarnya, setiap musisi pria yang dinobatkan sebagai pelopor musik blues, rock and roll, atau funk dipengaruhi oleh Tharpe. Dia dilantik ke dalam Rock and Roll Hall of Fame pada tahun 2018.

Ruth Brown membantu mengubah Atlantic Records yang sedang berkembang menjadi label pembangkit tenaga listrik

Selama tahun 1950-an, Atlantic Records disebut sebagai “Rumah yang Dibangun Ruth” berkat kesuksesan dan pengaruh Ruth Brown di industri ini. Brown adalah salah satu artis pertama yang menandatangani kontrak dengan Atlantic Records dan dari lebih dari 100 sisi yang dia potong untuk label tersebut, 24 di antaranya membuat bagan R&B Billboard.

Brown menyanyikan balada jazz dengan mudah dan kecakapan R&B-nya membuatnya memenangkan Penghargaan Bessie Smith untuk Penyanyi Blues Terbaik, menurut Majalah Goldmine . Tapi kemampuannya menyanyikan lagu rock and roll seperti “Sweet Baby of Mine” yang mendorong genre ini maju. Dia dilantik ke dalam Rock and Roll Hall of Fame pada tahun 1993.

Juga juara untuk hak-hak musisi, Brown berjuang tanpa lelah dan memenangkan pertempuran hukumnya sendiri melawan Atlantic Records — agar artis memiliki hak atas royalti mereka.

Lagu-lagu Memphis Minnie telah di cover oleh orang-orang seperti Led Zeppelin dan Jefferson Airplane

Kritikus budaya Steven Hyden baru-baru ini menyebut “When the Levee Breaks” sebagai lagu terbaik Led Zeppelin dalam peringkat untuk Uproxx . Tapi lagu itu tidak ditulis oleh Robert Plant atau Jimmy Page. Itu ditulis oleh Memphis Minnie , salah satu gitaris dan penyanyi blues paling terkemuka di awal abad ke-20.

Dikenal sebagai “Queen of the Country Blues”, dia pernah mengalahkan gitaris Big Bill Broonzy dalam kontes memetik yang dinilai oleh legenda gitar Muddy Waters. Broonzy pernah berkata Minnie “dapat memilih dan bernyanyi sebaik pria mana pun yang pernah saya dengar dia bisa membuat gitar menangis, mengerang, berbicara, dan bersiul blues.

Carol Kaye bermain di lebih dari 10.000 sesi studio, meletakkan trek bass untuk beberapa artis rock and roll paling ikonik

Anda mungkin tidak mengenalinya secara visual, tetapi gunakan hampir semua lagu populer dari tahun 50-an hingga 70-an, dan kemungkinan besar Carol Kaye memainkan bass di lagu tersebut.

Dikenal sebagai Ratu Bass atau Ibu Negara Bass, Kaye telah muncul di trek oleh artis-artis termasuk Frank Zappa, Frank Sinatra, The Beach Boys, Ray Charles, Simon and Garfunkel, The Supremes, dan banyak lagi.

Kaye mulai sebagai gitaris jazz dan bahkan bermain di album untuk Sam Cooke. Namun, menurut situs webnya , ceritanya berlanjut bahwa pada tahun 1963 ketika seorang bassis gagal muncul untuk sesi studio Capitol Records, Kaye mengambil bass untuk mengisi dan, tanpa sepengetahuannya, mengubah hidup dan kariernya selamanya.

Kaye memberi tahu Louder Sound pada tahun 2018 bahwa menjadi musisi wanita di klub LA dan sirkuit studio bukanlah masalah, karena dia memiliki kemampuan untuk membuktikan bahwa dia bisa bergaul dengan musisi lain, yang didominasi pria.

“Sama seperti ketika saya sedang manggung: Jika Anda bisa bermain, Anda bisa bermain itu saja,” katanya.

Selain karir solonya yang sukses, Carole King menulis beberapa hits terbesar tahun 60-an

Bersama suaminya Gerry Goffin, King menulis lebih dari 100 single hit untuk ABC-Paramount termasuk “(You Make Me Feel Like) A Natural Woman” milik Aretha Franklin dan “Will You Love Me Tomorrow” dari Shirelles. Duo ini sangat ikonik sehingga John Lennon pernah berkata bahwa dia dan Paul McCartney ingin menjadi “Raja Goffin Inggris.”

Kemudian pada tahun 1971, King merilis album penting “Tapestry” dan dunia segera menjadi lebih baik karenanya. Album ini telah terjual lebih dari 13 juta kopi dan hits seperti “It’s Too Late” dan “So Far Away” telah diabadikan sebagai beberapa lagu terbaik tahun 70-an. Pada tahun 2016, 65.000 penggemar datang ke Hyde Park London untuk melihat King membawakan album tersebut.

Joni Mitchell adalah salah satu penyanyi-penulis lagu paling berpengaruh sepanjang masa

Dari modulasi unik suaranya hingga liriknya yang tajam dan cerdas, Joni Mitchell adalah salah satu dari jenisnya. Sejak dia merilis album pertamanya pada tahun 1967, dia mengembangkan basis penggemar yang berkembang dan terus-menerus memuaskan kritikus dengan penulisan lagunya yang inovatif.

Meskipun dia kadang-kadang tampil dengan raksasa folk lain tahun 60-an seperti Bob Dylan dan Joan Baez, selama tahun-tahun pembentukan karirnya Mitchell kebanyakan tampil solo, hanya dia dan gitar atau pianonya, menghasilkan pertunjukan yang sangat intim dan mempengaruhi.

Kemudian di tahun 70-an, Mitchell menyatukan akar folknya dengan jazz dan rock, meminta orang-orang seperti Jaco Pastorius dan LA Express untuk membantu membawakan lagu-lagu visionernya ke era listrik.