girlinacoma - Membahas Tentang Grup Band Wanita Girl in a Coma

An Ode To VIVA, Band Wanita Pertama Di India

An Ode To VIVA, Band Wanita Pertama Di India – Pada hari-hari kejayaan saluran musik televisi, Channel V memberi kami hadiah band khusus perempuan pertama di India.

An Ode To VIVA, Band Wanita Pertama Di India

girlinacoma – Itu adalah waktu yang luar biasa dalam kehidupan milenium kami, ketika jawaban India untuk Spice Girls membawa kami ke era baru musik.

Viva adalah pengubah permainan. Tidak hanya di sirkuit musik tetapi juga dalam beberapa hal lainnya. Setelah titik tinggi yang singkat, musik pop India atau ‘Indipop’ mengalami penurunan yang nyata.

Baru setelah Channel V mengumumkan adaptasi India dari band yang semuanya perempuan, musik pop akan kembali dan bagaimana caranya.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Band Wanita Little Mix 

Setuju, A Band of Boys mendahului Viva. Tetapi hanya skala dan dampak yang dimiliki Viva yang patut dipuji bagi pencipta musik non-film.

Dengan lagu seperti Hum Naye Geet Sunaye , mereka benar-benar mengumumkan kedatangan mereka dan ‘era baru musik’ bisa dikatakan.

Mereka membantu membuat masa kecil kami tak terlupakan.

Dengan audisi dan pelatihan ekstensif selama berminggu-minggu, 5 wanita membuat sejarah dan secara tidak sengaja, masa kecil kami.

Seema Ramchandani, Pratichee Mohapatra, Neha Bhasin, Mahua Kamat, dan Anushka Manchanda adalah anggota band perempuan pertama di India.

Setelah grooving ke Macarena dan If You Wanna Be berulang-ulang, akhirnya kami memiliki musik pop yang desi namun benar-benar keren. Saya masih ingat memegang sikat rambut saya di kamar mandi sambil mengucapkan lirik Kisse Poochein seolah- olah saya adalah salah satunya.

Bagian terbaik tentang band adalah seberapa bagus mereka secara keseluruhan, namun masing-masing tetap memiliki aspek unik untuk masing-masing.

Setiap anggota memiliki USP suara, rambut, gaya, dan bahkan tipe tubuh yang unik, menjadikan ini pertama kalinya keragaman dibawa ke permukaan.

Sementara Anushka memiliki suara yang dalam dan kuat, kekuatan Mahua adalah jangkauan yang bisa dia capai dengan nada vokal tinggi yang luar biasa.

Setiap wanita memiliki kepribadian yang disorot dalam musik yang mereka buat atau bagian dari lagu yang mereka buat untuk dinyanyikan. Dengan caranya sendiri yang halus, band ini merayakan individualitas dan bakat unik.

Ini menggambarkan ikatan perempuan jauh sebelum internet membuatnya menjadi sesuatu.

Baca Juga : Jejak Gitaris Syd Barret Yang Ada Pada Band Pink Floyd

Sebelum ada #SquadGoals, #SistersBeforeMisters dan sejenisnya, Viva memberi kami gambaran tentang wanita yang berkumpul sebagai sebuah kelompok dan menendang pantat. Benar, ada konflik internal yang akhirnya berujung pada perpisahan mereka.

Tetapi pada intinya, mereka menunjukkan kepada kita bahwa sekelompok wanita dapat memiliki kekuatan dan bakat yang luar biasa dan mempertahankan diri mereka sendiri di layar.

Di album kedua mereka, mereka menggali lebih jauh tentang persahabatan dan ikatan wanita dengan lagu-lagu seperti Chori Chori. Meskipun berumur pendek, mereka memberi kami rasa wanita bersama dan bersenang-senang di layar tidak seperti yang lain.

Sementara lagu-lagu seperti Jahaan Ho Pyaar Ka Mausam adalah versi wanita yang hebat dari serenade manis, ada beberapa lagu yang jauh lebih maju dari waktu mereka.

Ada Jaago Zara yang merupakan jawaban India untuk I Will Survive . Pesannya yang bisa diartikan tidak mengambil BS masyarakat, terdengar lantang dan jelas dengan nada yang muram.

Di album yang sama, lagu Kali Mai Diya Salai menjadi anomali. Di masa dimana pembicaraan tentang feminisme masih belum mainstream, lagu tersebut berbicara tentang mas kawin, perempuan yang tertindas oleh patriarki, dan banyak lagi.

Meskipun karir band sebagai satu unit berumur pendek, para wanita akhirnya melakukan hal-hal luar biasa dalam karir di kemudian hari.

Kehidupan mereka sebagai bagian dari Viva tidak lepas dari kontroversi, tetapi mereka semua mengakui bahwa itu revolusioner pada saat itu dan mereka tidak akan melakukannya dengan cara lain.

Sementara gadis-gadis itu berpisah, mereka akan selalu dihargai karena datang bersama dan memberi kami salah satu aspek paling ikonik dari menjadi pecinta musik desi milenial.