girlinacoma - Membahas Tentang Grup Band Wanita Girl in a Coma

Alasan Semua Pria Menamai Diri Mereka Girl Band

Alasan Semua Pria Menamai Diri Mereka Girl BandDaniel Fox, bassis untuk Girl Band , benar-benar menenggak Guinness di sebuah pub di Irlandia sambil menonton pertandingan sepak bola bersama rekan seband/vokalisnya Dara Kiely ketika saya meneleponnya.

Alasan Semua Pria Menamai Diri Mereka Girl Band

girlinacoma – Fox dan Kiely bersenang-senang dengan earworm anthemic yang berkoak dan bergemerincing yaitu Holding Hands With Jamie (debut Rough Trade mereka) tetapi pecandu rock underground Amerika tahun 80-an yang terobsesi dengan makanan telah menemukan diri mereka terperosok dalam sedikit kerfufflesekitar band dengan nama kontroversial.

Entah bagaimana Girl Band berada di tengah-tengahnya, disamakan dengan orang-orang seperti Viet Cong, Slaves, dan Cuntz. Fox, bagaimanapun, berjanji bahwa dia dan teman-teman Girl Band-nya Kiely, Alan Duggan, dan Adam Faulkner “tidak akan membuat gadis-gadis kesal” dengan nama band mereka (lebih lanjut tentang itu sebentar lagi).

Namun, keluhan tentang moniker misoginis mereka yang diduga tidak semua yang dihadapi Girl Band saat ini. Mereka terpaksa membatalkan beberapa jadwal live karena masalah kesehatan (cepat sembuh, kawan!), tetapi pembuat kebisingan yang berbasis di Dublin di bawah pengaruh idola Jesus Lizard, Sonic Youth, Shellac, dan Beat Happening berhasil mempertahankan sibuk.

Baca Juga : Girl Group Terbaik Sepanjang Masa

Dengan bud gila Bob Gallagher di kursi sutradara, mereka telah mengoceh banyak video sakit untuk pergi dengan sonik degil, riff yang mematahkan leher dan screamage, binatang yang sangat cocok dengan sesama noise punk, METZ dan Big Ups.

Kami mampu melawan Fox dari menonton pesta sepak bola dan meneguk bir untuk membicarakan awal mula bandnya ditambah kami mencetak video baru yang merekam Girl Band dalam semua jeritan berdarah dan kejayaan yang memuntahkan pecahan gitar yang ini tanpa darah kental, nyali dan vid vid NSFW dingin tulang tertentu .

Pertama, apakah Anda pikir akan ada reaksi negatif atas nama band Anda?

Daniel Fox:Pada saat memikirkannya, kami tidak benar-benar memikirkan aspek seperti itu dan sangat menjengkelkan jika seseorang berpikir seperti itu tentang Anda. Saya bisa melihat dari mana orang akan datang, tetapi mereka pada dasarnya salah paham—saya pikir jika Anda bertemu kami sebagai orang, Anda akan mengerti dari mana asalnya.

Ini bukan hal yang sangat ironis ditambah kita mungkin adalah orang yang paling tidak macho. Beberapa orang mungkin berpikir kami sedang mengencingi gadis-gadis, yang sangat kami lawan.

Itu seperti “Lihat. Kami benar-benar menentang apa yang Anda pikirkan dari mana kami berasal. ” Aku benar-benar benci untuk berpikir bahwa kita menanggalkan wanita mana pun, atau siapa pun. Tapi Anda hanya bisa melakukan apa yang Anda lakukan dan jika orang memilih untuk tersinggung, apakah mereka laki-laki atau perempuan, mereka berhak merasakan apa yang mereka rasakan.

Apakah ada nama lain yang Anda lemparkan sebelum memutuskan Girl Band?

Tidak juga. Itu sudah lama sekali dan tidak ada yang sebodoh Girl Band.

Jadi Anda melemparkan satu di luar sana dan itu hanya macet. Bagaimana dengan video yang kalian buat? Bob (Gallagher), sutradara yang bekerja dengan Anda, telah membuat beberapa hal aneh untuk Anda. Di mana Anda menemukan pria itu?

Oh ya… Bob. Dia dari Dublin dan dia telah membuat beberapa video untuk beberapa band di sini. Ada satu yang khusus dia lakukan untuk pria bernama Miles Manley dan lagu “Easter Morning.” Ini semua jenis adegan Caravaggio dan lukisan renaisans. Cara dia melakukannya sangat sederhana dan kami sangat menyukai tampilannya. Kami memiliki beberapa teman bersama tetapi saya benar-benar bertemu dengannya sebelumnya dan kami semua baru saja akrab.

Baca Juga : Band Hard Rock Asal Inggris Deep Purple

Dia penggemar musik Girl Band 

Ya, saya pikir begitu! Dia ada di salah satu acara kami. Dia sedang moshing di salah satu pertunjukan kami. Dia benar-benar tidak menganggap saya sebagai tipe orang yang akan melakukan rock sekeras itu. Saya melihatnya di kerumunan dan saya seperti “Yesus Kristus, Bob!” Dia seorang pria muda dan agak pendiam jadi saya tidak berpikir dia akan melepaskan murka rock nya yang keras.

Video itu untuk “Mengapa Mereka Menyembunyikan Tubuh Mereka di Bawah Garasi Saya?” benar-benar kacau.

Dia datang dengan ide itu dan membacanya di atas kertas, itu seperti “Yah, aku akan mendapatkan pria telanjang ini dan kami seperti “Kita akan melihat bagaimana hasilnya dan itu akan menarik untuk dilihat. jika ini berhasil.” Kemudian kami melihatnya dan itu fantastis. Saya pikir satu-satunya masukan artistik kami ke dalam video itu hanyalah untuk memiliki lebih banyak penis di dalamnya. Itu seperti “Bob, bisakah kamu memasukkan dua puluh detik lebih banyak ayam di dalamnya?” Dia seperti “Tentu. Oke.”

Tak satu pun dari kalian ingin memainkan peran pria telanjang yang tergeletak di atas meja dan dipotong menjadi dua?
Nah, kita terlalu sadar diri untuk itu.

Apakah Anda benar-benar ada di sana untuk syuting video itu?

Saya pikir kami benar-benar pergi manggung pada saat itu, yang memalukan karena kami harus senang berada di sana. Sayangnya, kami melewatkan yang satu itu.

Bagaimana dengan yang lain dengan babi untuk lagu “Paul?” Yang itu luar biasa dan juga benar-benar menyeramkan

Ya, kami siap untuk itu. Sangat menyenangkan memotret itu dan kami bersenang-senang. Itu adalah jenis video gelap tetapi sangat menyenangkan pada saat yang sama. Secara musikal, itu cocok karena banyak musik yang terlihat agresif dan gelap, tetapi selalu ada aspek humor yang besar dalam apa yang kami lakukan juga. Jadi saya pikir ini pertandingan yang sangat bagus.

Musiknya sangat cocok dengan konsep video.
Saya pikir Bob secara intuitif memahami nada dari semuanya.

Apakah ada di antara kalian yang mengenakan kostum di video “Paul”?

Saya mengenakan kostum rubah dan Dara berada di atas kuda, kemudian Alan adalah operator boom dan Adam adalah seorang pelari yang memberi tahu orang-orang apa yang harus dilakukan di set palsu semacam itu.

Apakah ada video yang kacau lagi dalam karya Bob?

Dia baru saja melakukan satu lagi untuk single “Pears for Lunch.” Ini memiliki seorang pria dengan TV untuk kepala. Itu keren.

Apakah kalian semua tumbuh bersama?

Aku dan Dara berada di sekolah menengah bersama jadi aku sudah mengenalnya sejak kami berusia 13 tahun dan aku serta Dara dan Alan sudah saling kenal sejak kami berusia 14 tahun.

Apakah Anda sudah memainkan alat musik saat itu?

Kami bertiga dulu pernah tergabung dalam sebuah band saat masih muda—kami memulai sebuah band saat berusia 16 tahun. Kami adalah versi The Strokes. Saat itu—semacam indie rock tahun 2000-an.

Apakah Anda penggemar besar Strokes?

Saya suka dua rekaman pertama. Dara bermain drum di band pada waktu itu dan kami memiliki penyanyi yang berbeda dan gitaris yang berbeda dengan kami juga—lima lagu seperti The Strokes.

Apakah Anda memakai get up seperti The Strokes juga?

Saya pikir setiap remaja laki-laki di Dublin pada saat itu mungkin mencoba berpakaian seperti The Strokes pada masa itu. Band itu berantakan dan kami butuh beberapa saat untuk menyatukannya. Kami bertemu Adam beberapa saat sebelum kami memulai band. Adam berasal dari sisi lain kota. Kami memiliki beberapa teman bersama tetapi kami tidak pernah benar-benar bertemu satu sama lain dan kemudian saya bekerja sebagai insinyur studio dan band lama Adam sedang merekam di studio tempat saya magang saat itu.

Kami bertemu satu sama lain, akur dan kami mencari karena Dara berkata, “Saya tidak benar-benar ingin bermain drum. Aku ingin bernyanyi.” Jadi kami mencari seorang drummer dan saya baru saja bertemu Adam dan berkata, “Apakah Anda ingin turun dan mencobanya?” Saya ingat Dara saat itu seperti “Jika saya tidak pandai menyanyi dan dia lebih baik dari saya di drum, apakah saya masih bisa berada di band?” Kami seperti “Kita lihat saja!

Ternyata Dara bisa menyanyi dengan baik, ya.

Tentunya. Saya ingat latihan pertama yang kami lakukan seperti kami tidak pernah mendengarnya bernyanyi, apalagi berteriak. Latihan pertama itu seperti audisi duel karena ini pertama kalinya kami bermain dengan Adam dan pertama kali kami mendengar Dara bernyanyi.

Adam baru saja masuk dengan sempurna untuk pertama kalinya. Kami bahkan hampir tidak menyadarinya dan kami seperti, “Oh, ya. Tidak apa-apa.” Tetapi dengan Dara, itu seperti “Yesus Kristus, Bung!” berteriak-teriak. Itu keren. Dia masuk ke dalamnya.

Dari mana datangnya kemarahan itu?

Oh, sumur yang dalam. Jika Anda bertemu dengannya, lucunya dia mungkin orang yang paling sopan, sangat baik.

Dia sepertinya suka berteriak tentang “mentega sialan” dan mengomel dan mengoceh tentang Nutella

Ada banyak referensi makanan. Banyak lirik Dara adalah referensi untuk hal-hal sehari-hari dan mereka mungkin tampak biasa-biasa saja tetapi mereka semacam serial pada saat yang sama dan keanehan yang lengkap dari sehari-hari.

Apakah ada agresi yang perlu kalian keluarkan dengan tinggal di Dublin? Bagaimana hidup di sana?

Dublin seperti desa besar. Anda seperti mengenal semua orang dan itu menyenangkan. Itu tidak terlalu serius dan ada humor aneh yang mencela diri sendiri di Irlandia, Anda tahu? Dan jika Anda suka minum, ini adalah tempat yang baik untuk dikunjungi.

Bagaimana dengan judul rekamannya? Siapa Jamie dan mengapa Anda berpegangan tangan dengannya?

[ Tertawa ] Jamie adalah salah satu sahabatku dan Dara di sekolah dan orang-orang selalu bercanda bahwa aku dan Jamie saling jatuh cinta, dan itu memang benar. Dia juga merekayasa album—saya, Jamie, dan pria lain Liam melakukan semua rekaman. Saya pikir awalnya itu adalah lelucon bahwa jika saya memiliki rekaman solo itu akan disebut Bergandengan Tangan dengan Jamie karena saya mencintai Jamie. Ada daftar panjang judul album potensial, masing-masing lebih bodoh dari yang terakhir.

Harapannya adalah bahwa wanita tidak termasuk dalam musik

Pada tahun 2014, band folk punk Andrew Jackson Jihad mengumumkan tur dengan tiga band lain: Cheap Girls, Hard Girls, dan Dogbreth. Dari keempat band, hanya ada satu musisi wanita total Erin Caldwell dari Dogbreth. Cewek Murah dan Cewek Keras? Tidak ada wanita di band-band itu.

Sebagai seorang wanita, ini menurut saya sebagai kekecewaan besar yang perlu ditelusuri: Apa artinya memasukkan istilah gender dalam nama band Anda? Khususnya, apa artinya menggunakan istilah feminin atau terkait wanita dalam nama band Anda ketika semua orang di band mengidentifikasi diri sebagai pria cis lurus?

Dalam artikel Spin 2008 yang menampilkan band pria dengan “gadis” dalam nama mereka, Vas Kumar dari band Seattle The Girls memberi tahu Spin bagaimana ketika seorang pria mengetahui bahwa mereka semua adalah pria, “dia seperti, ‘Apa? Tidak ada gadis di band! Anda tahu berapa banyak pria yang mungkin muncul mencari aksi dan kalian muncul dan Anda pria?’”

Kumar lalu berkata, “Tepat.” Tapi sementara semua band pria dengan nama seperti The Girls mungkin mempermainkan pria keji yang mengharapkan sesuatu untuk dilirik, mereka juga mempermainkan gadis yang berharap melihat seseorang seperti mereka di atas panggung.

Ketika saya bertanya kepada Morgan McCoy dari band punk Austin MeanGirls apa artinya baginya ketika straight, cis, pria kulit putih menggunakan nama yang terkait dengan wanita dan bahasa femme, dia menjelaskan, “Mereka tidak tahu bagaimana rasanya pergi ke pertunjukan setelah pertunjukan. tidak pernah (atau jarang) melihat seseorang di atas panggung yang seperti Anda saat Anda masih muda, musisi yang mudah dipengaruhi.”

Masalah representasi inilah yang menandai alasan utama produser PC Music, Sophie* (bergaya SOPHIE ), misalnya, menarik kemarahan dari Grimes dan begitu banyak penggemar musik elektronik lainnya.

Seperti yang dijelaskan Grimes dalam sebuah wawancara dengan The Guardian , “Sungguh kacau menyebut diri Anda Sophie dan berpura-pura menjadi seorang gadis ketika Anda adalah seorang produser pria [dan] hanya ada sedikit produser wanita.” [*Catatan editor: sejak artikel ini diterbitkan, kami menyadari bahwa Sophie menggunakan kata ganti dia. Kami menyesali kesalahan dalam karya aslinya.]

Wanita dan orang non-biner sangat ingin melihat diri kita sendiri, yah, segala jenis budaya pop. Kami telah membuat organisasi di seluruh dunia seperti Girls Rock Austin , Gender Amplified , dan Girls Inc untuk mencoba bekerja menuju masa depan di mana melihat wanita membuat musik, bekerja di bidang teknologi, tampil di layar, atau bekerja di belakang layar adalah normal dan tidak lain.

Jadi, ketika anggota kelompok budaya dominan menggunakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan kita atau tubuh kita, seperti “perempuan” atau “pus”, ini bertentangan dengan tujuan itu dengan mendorong kita keluar dari ruang lingual. Bahkan kata-kata kita bukan milik kita lagi; mereka direnggut kembali dan diambil alih oleh mereka yang sudah memiliki begitu banyak.