girlinacoma - Membahas Tentang Grup Band Wanita Girl in a Coma

5 Grub Band Wanita Terbaik Pada Tahunnya

5 Grub Band Wanita Terbaik Pada Tahunnya – Meskipun ditakdirkan untuk dikaitkan dengan Geri and Co untuk beberapa waktu mendatang, konsep yang diwakilinya telah dikenal beberapa tahun sebelum grup tersebut menjadi kekuatan internasional dalam fanzine yang didedikasikan untuk band punk rock feminis Amerika.

5 Grub Band Wanita Terbaik Pada Tahunnya

girlinacoma – Kekuatan band wanita untuk memikat penonton lebih jauh ke sejarah abad ke-20 daripada yang mungkin Anda pikirkan pada awalnya.

Kelompok harmoni yang dekat Three X Sisters dan The Boswell Sisters memiliki pengikut sebelum dan setelah Keruntuhan Wall Street AS tahun 1929.

Ketika Perang Dunia Kedua melampaui dunia, The Andrews Sisters, dengan tema militer mereka yang kuat, menjadi sumber moral di rumah dan bagi pasukan yang ditempatkan ratusan mil dari keluarga dan teman.

Baca Juga : Fakta Tentang Girl Group Paling Populer Dalam Sejarah

Ketika tahun 1940-an bergulir ke tahun 50-an dan 60-an dan seterusnya, aksi dengan personel wanita terus membuat tanda mereka di budaya populer, dan tangga lagu pop.

Kelompok-kelompok terlibat dalam berbagai penyebab termasuk gerakan hak-hak sipil dan berbicara tentang isu-isu seperti citra tubuh. Bitesize melihat beberapa momen ketika musik dan kehidupan nyata menyatu.

Shirelle

Pada Januari 1961, kuartet New Jersey The Shirelles menjadi girl grup kulit hitam pertama yang menduduki puncak tangga lagu AS dengan Will You Love Me Tomorrow, sebelum The Supremes dan talenta lainnya membawa genre musik Motown ke tingkat yang lebih tinggi. Lagu-lagu mereka mengeksplorasi tema terutama cinta dan hubungan yang beresonasi dengan banyak gadis remaja pada saat itu.

Gerakan Hak Sipil menyapu Amerika Serikat pada 1960-an. Pada bulan Agustus 1963, The Shirelles tampil di penggalangan dana di Alabama, yang bertujuan untuk mengumpulkan cukup uang bagi para aktivis untuk menghadiri Pawai di Washington. Beberapa minggu kemudian, Martin Luther King akan menyampaikan pidatonya yang terkenal ‘I have a dream’ di Washington DC.

Musik Shirelles sangat populer di semua penonton. Beberapa melihat kesuksesan mereka sebagai cerminan dari Gerakan Hak Sipil, dan mereka sering dianggap sebagai salah satu pelopor genre girl grup. Mereka dilantik ke dalam Rock and Roll Hall of Fame pada tahun 1996.

Bananarama

Bananarama adalah girl band terbesar tahun 80-an, mencetak 10 hit teratas – termasuk Venus klasik – dan Rekor Dunia Guinness untuk entri grafik paling dunia dari semua grup wanita mana pun.

Didirikan pada tahun 1979, setelah era punk, trio ini membuat jejak mereka di industri yang sebagian besar masih didominasi laki-laki. Tampilan khas mereka menampilkan overall, t-shirt longgar dan sepatu bot kulit.

Baca Juga : Bagaimana Band-Band Inggris Mengalahkan Band AS

Selain penyanyi Jody Watley dari band R&B Shalamar, Bananarama adalah satu-satunya wanita yang tampil dalam film amal klasik Band Aid Do They Know It’s Christmas?, yang bertujuan mengumpulkan uang untuk upaya anti-kelaparan di Ethiopia. Lima tahun kemudian, Keren Woodward dan Sara Dallin kembali tampil di Band Aid 2, Natal nomor satu lainnya.

Ranting FKA baru-baru ini memberi tahu Louis Theroux tentang kekagumannya pada Woodward dan Dallin, serta Siobhan Fahey – salah satu anggota pendiri kelompok yang kemudian mendirikan Shakespears Sister di akhir tahun 80-an.

TLC

HIV dan pentingnya seks yang aman adalah isu global yang sedang berlangsung ketika trio ini (Tionne “T-Boz” Watkins, Rozanda “Chilli” Thomas dan mendiang Lisa “Left Eye” Lopes) dari Atlanta, Georgia, naik tinggi di tangga lagu.

Pada tahun 1994, album kedua mereka CrazySexyCool mempromosikan kesadaran HIV, serta peringatan lain terhadap gaya hidup yang berbahaya. Waterfalls hit nomor satu mereka memasukkan cerita dalam syairnya tentang dua orang berbeda yang menemui kematian dini melalui perilaku mereka.

Meskipun HIV tidak disebutkan secara eksplisit, liriknya merujuk pada “tiga huruf kecil” yang mengakhiri hidup satu orang. Itu adalah yang pertama untuk single nomor satu AS.

Dalam wawancara BBC 2019, anggota band Rozanda “Chilli” Thomas mengatakan judul lagu itu berarti: “Apa pun yang merusak diri sendiri, itu mengejar air terjun.”

Setelah istirahat, album 1999 Fanmail membawa grup kembali ke perhatian utama dan lagu Unpretty berusaha meyakinkan wanita dan gadis muda tentang harga diri.

Tautan ke masalah sosial berlanjut untuk TLC. Thomas berkampanye melawan cyberbullying pada tahun 2013 setelah putranya menjadi sasaran dan Watkins adalah juru bicara untuk Asosiasi Penyakit Sel Sabit Amerika.

Destiny’s Child

Say My Name tetap menjadi salah satu lagu yang paling menarik di grup gadis ini, meskipun Destiny’s Child membutuhkan waktu hampir satu dekade sejak dibentuk pada tahun 1990 untuk benar-benar diperhatikan.

Pada tahun 2000, Independent Women Part 1 menjadi hit besar dari soundtrack Charlie’s Angels, dengan lirik yang merayakan stabilitas keuangan untuk wanita yang tidak perlu bergantung pada pria untuk gaya hidup mereka.

Kemudian, Beyoncé Knowles muncul dari grup sebagai salah satu tokoh pembangkit tenaga listrik milenium baru, dan di antara banyak pertunjukan yang menonjol dan singel hit adalah penampilannya Formation di pertunjukan paruh waktu Super Bowl 2016 .

Sesuai dengan tema wanita mandiri, bintang tersebut memutuskan untuk mengelola dirinya sendiri pasca Destiny’s Child dan telah menjadi tokoh feminisme dan kesetaraan di era #metoo dan Black Lives Matter.

Little Mix

Juara X Factor pada tahun 2011, kuartet ini mungkin adalah girl grup pertama yang mengalami peningkatan pesat menjadi bintang di hiruk pikuk media sosial tahun 2010-an.

Mereka telah mencapai posisi nomor satu di Inggris lima kali antara 2011 dan 2021, termasuk Shout Out to My Ex 2016.

Kelompok tersebut menggunakan platform mereka untuk membantu orang lain. Anggota Jade Thirlwall berkampanye secara menonjol untuk tujuan LGBT+ sementara pada tahun 2019 Jesy Nelson berbicara secara terbuka tentang kesehatan mental, citra tubuh, dan intimidasi online dalam film dokumenter BBC Odd One Out.

Perrie Edwards juga membuka tentang perjuangan kecemasan di Instagram dan Leigh-Anne Pinnock berbicara tentang rasisme yang dia derita.

Nelson meninggalkan grup pada tahun 2020 untuk mengejar karir solo.