girlinacoma - Membahas Tentang Grup Band Wanita Girl in a Coma

Mengulas Lebih Jauh Tentang Band L7

Mengulas Lebih Jauh Tentang Band L7 – L7 adalah band rock Amerika yang didirikan di California, Los Angeles, dan ini juga merupakan kali pertama aktif semenjak dari tahun ke 1985an hingga pada tahun yang ke 2001 dan ini juga sudah disusun kembali pada kisaran tahun 2014.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Band L7

girlinacoma.com – Lineup terlama mereka terdiri dari Suzi Gardner (vokal, gitar), Donita Sparks (vokal, gitar) , Dee Plakas (drum, vokal) dan Jennifer Finch (bass, vokal). L7 ini juga telah merilis tujuh dari album studio dan juga telah melakukan sebuah tur secara luas yang ada di Jepang, AS, Australia, Eropa, dan juga ke Amerika Selatan. ” Pretend We’re Dead ” banyak dimainkan di radio alternatif AS dan masuk 10 besar di tangga lagu Billboard Modern Rock pada tahun 1992.

Baca Juga : Mengulas Singkat Tentang Band Warlock

Karena suara dan citra mereka, L7 sering dikaitkan dengan gerakan grunge akhir 1980-an dan awal 1990-an; Sebagai band yang semuanya perempuan , L7 membentuk Rock for Choice pada tahun 1991 dan kadang-kadang juga dikaitkan dengan riot grrrl , meskipun mereka mendahului dan merupakan outlier dari gerakan grunge dan riot grrrl. Nama band, L7, berasal dari istilah slang untuk persegi , dan sengaja dipilih sebagai tanda netral gender . Sebuah film dokumenter tentang band, L7: Pretend We’re Dead , tayang perdana pada 2016.

Sejarah

Formasi dan tahun-tahun awal

L7 dibentuk oleh Donita Sparks dan Suzi Gardner pada tahun 1985. Kedua seniman aktif dalam Seni punk komunitas Echo Park dan telah bertemu pada tahun 1984 melalui saling kontak di pusat budaya dari LA Weekly . Tentang pertemuan mereka dan mendengar Gardner memutar kaset lagunya yang sedang berlangsung, Sparks menggambarkannya sebagai “salah satu hari paling bahagia dalam hidup saya” dengan sinkronisitas yang jelas dalam musik yang masing-masing ingin mereka ciptakan.

Waktu dengan Sub Pop

Band ini merilis (“Shove”/”Packin’ a Rod”) pada tahun 1989 sebagai Sub Pop Single Bulan Ini. L7 dilaporkan menghabiskan waktu yang singkat di Seattle pada awal 1990-an. Album L7 berikutnya, Smell the Magic , dirilis pada tahun 1990 di Sub Pop dan ini juga mendapatkan sebuah ulasan bintang empat oleh seorang dari Rolling Stone yang akan menyatakan “Dengan gitar kunci kembar milik Donita Sparks dan Suzi Gardner yang berpacu di jalan raya menuju neraka, Smell the Magic adalah salah satu jam terbaik Sub Pop.”

Pada bulan Agustus 1991, L7 tampil di International Pop Underground Convention (IPU) yang diadakan di Olympia, Washington. IPU diselenggarakan di sekitar etika DIY yang sangat independen, dengan L7 satu-satunya band dengan perwakilan label besar, yang baru-baru ini menandatangani kontrak dengan rekaman Slash.

Rock untuk Pilihan

Pada tahun 1991, band ini membentuk Rock for Choice , kelompok hak-hak perempuan pro-pilihan dan seri konser yang mengumpulkan dana untuk menutupi biaya hukum karena kekerasan Anti-aborsi yang berkepanjangan dan pemboman klinik perempuan pada 1980-an dan 1990-an. Konsep untuk Rock untuk Choice, yang dihasilkan oleh L7 dan Sue Cummings, editor senior di LA Weekly , longgar dimodelkan pada Bob Geldof ‘s Live Aid.

L7 tampil bersama Nirvana , Sister Double Happiness, dan Hole pada acara perdana yang diadakan di Hollywood Palace pada 25 Oktober 1991. Berkat percakapan antara anggota L7 dan Dave Grohl di afterparty setelah pertunjukan pertama, poster Rock for Choice berikutnya dirancang dengan gaya komix bawah tanah yang khas oleh artis SoCal Jim Evans /TAZ kolektif.

Pendiri Rock for Choice L7 dan Cummings, bersama dengan promotor punk rock dan co-founder Cochella Rick Van Santen dari Goldenvoice , meletakkan kerangka kerja untuk konser perdana. Kelompok ini menciptakan kit dengan informasi untuk memberdayakan para aktivis untuk menggelar manfaat Rock for Choice di kota mereka sendiri. The New York Times melaporkan bahwa dalam dua tahun peluncuran Rock for Choice, sudah ada 37 konser semacam itu di seluruh negeri.

L7 tampil di konser amal Rock for Choice 27 September 1992 yang berada pada Hollywood Palladium dan juga bersama Exene Cervenka , Red Hot Chili Peppers , dan Mudhoney. Pada bulan Oktober 1993, tujuh band memainkan Rock for Choice yang terjual habis termasuk band Los Angeles X dan Firehose yang dicintai , dan menampilkan headliner Rage Against the Machine .

Anggota band L7 naik ke panggung, masing-masing dalam kedok kontestan kecantikan mengenakan selempang yang mencantumkan kota tempat kekerasan anti-aborsi meletus: Sparks sebagai “Ms Bakersfield, CA,” Plakas sebagai “Ms. Lancaster, PA,” Finch sebagai “Ms. Peoria, IL,” dan Gardner sebagai “Ms. Pantai Newport, CA.”

Rilis label besar dengan Slash

Album ketiga mereka tahun 1992 Bricks Are Heavy , diproduksi oleh Butch Vig , ditampilkan dalam daftar ‘Rekaman Esensial 1990-an’ milik Rolling Stone pada Mei 1999, dan merupakan rilisan mereka yang paling kritis dan sukses secara komersial. Ketika Sparks menjangkau Yoko Ono untuk meminta izin untuk mencicipi jeritannya di lagu pembuka “Wargasm,” Ono dilaporkan menjawab bahwa dia telah menyilangkan jarinya untuk grup karena sudah waktunya musik mereka menjadi populer. Single 1992 mereka ” Pretend We’re Dead ” menghabiskan 13 minggu di chart Lagu Alternatif AS, mencapai posisi No.

Dalam daftar 50 lagu grunge teratas mereka, majalah Paste memasukkan “Pretend We’re Dead” sebagai nomor 21. L7 melakukan tur selama setahun untuk mempromosikan Bricks Are Heavy. Variety melaporkan jika pada tahun 1992 ini L7 juga sudah membangun pengikut bawah tanah yang sangat besar yang ada di seluruh dunia karena tur yang dilakukan berulang kali. Popularitas Bricks Are Heavy juga didorong oleh pemutaran video yang sering di MTV .

Dalam artikel Juli 1993 untuk Spin yang menampilkan L7 di sampul majalah, Renée Crist menggambarkan L7 sebagai “empat wanita paling lucu, paling kejam, paling kuat, paling keren, paling kesal yang saya kenal” dan sebagai “liar, ribut, spontan” dengan pertunjukan panggung yang “merupakan sapuan kasih sayang, crowd working, dan akrobat”.

Album keempat L7, Hungry for Stink , dirilis pada Juli 1994. Band ini terus dianggap sebagai aksi live yang kuat dan tampil di panggung utama tur Lollapalooza pada 1994, yang juga menyertakan The Smashing Pumpkins , the Beastie Boys , George Clinton , Nick Cave , A Tribe Called Quest , dan The Breeders . Pada bulan Januari 1995, L7 memainkan serangkaian konser amal untuk Pemilih untuk Pilihan di Constitution Hall bersama dengan Neil Young, Lisa Germano, dan Pearl Jam. Finch membuat “sedikit keributan” setelah dilaporkan memainkan lagu terakhir dari satu pertunjukan setelah melepas bajunya.

Pada tahun 1995, L7 adalah salah satu dari empat band yang ditampilkan dalam film dokumenter Not Bad For a Girl. Film, yang berfokus pada beberapa semua band wanita, dianugerahi Film Dokumenter Terbaik di Festival Film Bawah Tanah New York pada tahun 1996.

Finch meninggalkan band pada tahun 1996, selama perekaman album kelima mereka, The Beauty Process: Triple Platinum . Sparks dan Greta Brinkman bermain bass di album, setelah itu Gail Greenwood – mantan band Belly – menjadi bassis penuh waktu band. L7 tampil di festival Bumbershoot di Seattle, Washington pada tahun 1997. Pada tahun 1998, film dokumenter semu L7: The Beauty Process dirilis, disutradarai oleh Krist Novoselic . Film ini berisi cuplikan konser sebenarnya dari cobaan dan penderitaan L7 menjadi “band seperti punk di pasar seperti pop.”

Penampilan lainnya

Band ini muncul dalam film John Waters ‘ 1994 Serial Mom dengan nama “Camel Lips”. Lagu-lagu mereka telah ditampilkan di soundtrack berbagai film, termasuk Natural Born Killers , Point of No Return , dan Pet Sematary Two . “Shove” muncul di soundtrack film Tank Girl dan ” Pretend We’re Dead ” muncul di soundtrack video game Grand Theft Auto: San Andreas , dan dapat didengar di stasiun radio dalam game , dan di video game musik Rock Band 2 . ” Andres ” tersedia sebagai konten yang dapat diunduh untukBand Rock4 .

Finch dan juga Plakas ini sudah sering tampil dengan artis semua Jepang yang hide pada tahun 1994. L7 muncul di acara TV seperti Late Night with David Letterman , The Jon Stewart Show , The Word , 120 Minutes , dan Alternative Nation . Band ini bermain di Reading Festival pada tahun 1992, Festival Glastonbury pada tahun 1994, Lollapaloza pada tahun 1994, Finsbury Park pada tahun 1997, dan pada Warped Tour pada tahun 1995 dan 1999.

Mereka ini juga telah melakukan sebuah tur dan juga sudah membuka untuk artis termasuk Bad Religion pada tahun 1988, GWAR pada tahun 1989. , Nirvana dan Alice in Chains pada tahun 1990, Red Hot Chili Peppers , Faith No More, Rollins Band dan juga Beastie Boys pada 1992, Pearl Jam ini pada 1994, Marilyn Manson and The Offspring ini pada 1997, dan Ministry pada tahun 1999.

Band, dengan Finch kembali pada bass, muncul dalam video kultus tahun 1999 Decoupage: Return of the Goddess , membawakan lagu Sonny and Cher ” Bang Bang (My Baby Shot Me Down) ” dengan aktris Karen Black , dan diwawancarai secara individual oleh Decoupage nyonya rumah Summer Caprice.

Video untuk “Pretend We’re Dead” ditampilkan di sebuah episode Beavis and Butthead . Dalam episode selanjutnya, saat mendiskusikan siapa yang akan menang dalam pertempuran antara Tiffany , Wilson Phillips , dan Debbie Gibson , para karakter ini juga menyatakan kalau keyakinan mereka ini bahwa “satu cewek dari L7 ini bisa menendang semua pantat mereka yang digabungkan”.

Sepanjang pertengahan 2000-an, lagu band ” Shitlist ” digunakan sebagai musik masuk pegulat profesional Jon Moxley , yang kemudian dikenal luas dengan nama Dean Ambrose setelah bergabung dengan WWE pada tahun 2011. Lagu ini juga digunakan di ECW yang saat itu dimainkan oleh mantan Bintang WCW yang bernama Brian Pillman pada tahun 1996 sampai ia menandatangani sebuah kontrak dengan WWF yang terjadi pada tahun ’97.

Kontroversi

Selama penampilan mereka di Festival Membaca 1992 , band ini mengalami “kesulitan teknis dengan peralatan audio mereka” dan terpaksa menghentikan set mereka. Kerumunan yang gaduh menjadi gelisah dan mulai melemparkan lumpur ke atas panggung, berulang kali melempari band.

Sebagai protes, vokalis Donita Sparks melepas tamponnya di atas panggung dan melemparkannya ke semua kerumunan dan dia juga sambil berteriak, “Makan tampon bekas saya ini, keparat!” Sparks tetap tidak menyesal tentang insiden itu, dan tampon telah disebut sebagai salah satu “potongan memorabilia batu paling tidak sehat dalam sejarah.”

Kemudian pada tahun 1992, Sparks menimbulkan kontroversi di Inggris ketika dia menjatuhkan celana jins dan pakaian dalamnya di televisi langsung, tampil telanjang dari pinggang ke bawah, selama pertunjukan L7 di program Inggris larut malam The Word .

Baca Juga : Proyek Untuk Pink Floyd Yang Berjudul Piper At the Gates of Dawn

Dari insiden tersebut, Sparks itu kemudian berkomentar kalau untuk acara Word L7 yang akan muncul ini juga memiliki sejumlah aspek kacau yang sudah berlangsung termasuk “kontes pantat pria” dan “kamera tersembunyi di ruang ganti Oliver Reed , menunjukkan dia mabuk dengan miliknya. kemeja off, yang benar-benar kacau. Jadi saya menambahkan kontribusi saya untuk kegilaan ini.”

Pada tahun 2000, band ini mengundi one-night stand dengan Demetra Plakas di sebuah pertunjukan di London. Pemenangnya harus bermalam di bus wisata. Rolling Stone melaporkan bahwa Plakas dan rekan bandnya memutuskan “Kami tidak munafik lagi tentang rock & roll. Rock & roll adalah prostitusi.”

Anggota band

Saat ini

  • Suzi Gardner – gitar, vokal (1985–2001, 2014–sekarang)
  • Donita Sparks – vokal, gitar (1985–2001, 2014–sekarang)
  • Jennifer Finch – bass, vokal (1985–1996, 2014–sekarang)
  • Demetra Plakas – drum, vokal (1990–2001, 2014–sekarang)

Masa lalu

  • Janis Tanaka – bass (1999–2001)
  • Greta Brinkman – bass (1996–1997)
  • Gail Greenwood – bass, vokal (1997–1999)
  • Anne Anderson – drum (1988–1989)
  • Roy Koutsky – drum (1986-1988)