Girl in a Coma, Impian Rockstar Ketemu Rockstar

Girl in a Coma, Impian Rockstar Ketemu Rockstar

Girl in a Coma, Impian Rockstar Ketemu Rockstar – Girl in a Coma mengingatkan: “Jangan biarkan musik datang kepadamu, Temukan musiknya.”

Joan Jett menemukan musik Girl in a Coma, saat pertama kali dia mendengarnya. Pandangan para gadis itu malah sebaliknya, “Sungguh menakjubkan bertemu Joan Jett,” kata Phanie Diaz, kakak perempuan dan drummer untuk band ini. “Inilah ikon tempat Anda tumbuh dewasa, mendengarkan vinilnya, tepat di depan Anda yang menganggukkan kepalanya ke musik Anda. Dia adalah jiwa yang luar biasa, cerdas, dan berhati besar. Kita beruntung.”

Dari sejak Diaz dan Jenn Alva membawakan lagu-lagu punk berdua dan bermimpi membentuk sebuah band. Mereka pun lalu ajak sang adik yang imut jadi vokalisnya.

Kini. Di atas panggung di festival South By Southwest [SXSW] di Austin, Girl in a Coma pernah bermain di sebuah panggung yang penuh sesak di sebuah klub di Sixth Street bersama seorang tamu istimewa, Cherie Currie, salah satu founder band ikon tujuh puluhan yang semuanya perempuan The Runaways. bassis Girl in a Coma Jenn Alva menyatakan itu adalah momen “rockstar” yang nyata baginya.

“Saya kira, kita benar-benar pernah kepikiran tentang ‘Oh, kami sangat keren,’ tetapi ketika kami jadi band cadangan untuk Cherie, kami hanya merasa seperti, ‘YEAH!,” kata Alva. Drummer Phanie Diaz, tertawa, berkata, “Ya, bibir Jenn secara alami gemetaran [lihat rockstar beneran]!”

Anggota Girl in a Coma – Nina dan Phanie Diaz, dan teman mereka Jenn Alva, kompak menyebut bahwa Morrissey, Elvis, dan Joan Jett sebagai artis inspirasional yang telah membentuk trio punk-power ini. Jett malah mengajak Girl in a Coma masuk ke label Blackheart Records beberapa tahun yang lalu, dan Joan sendiri muncul sebagai artis tamu di album, “Trio B.C.” siapaun masih dapat mendengar pengaruh-pengaruh Joan – dan lebih banyak lagi – dalam musik Girl in a a coma.

Bulan ini, mereka merilis tiga lagu sampul mini album, untuk membayar upeti kepada grup favorit mereka dari masa lalu. “Saya pikir banyak generasi muda milenial, tidak tahu banyak dari band-band ini,” kata Phanie Diaz. “Anda tahu, mereka dengan cepat karena mendengar apa yang ada di TV saat ini, jadi kami pikir ini jadi cara yang bagus kenapa kami rilis album kaver untuk mereka.”

Seri dari mini album itu disebut “Adventures in Coverland.” Tujuh lagu disertakan, mencakup lagu tahun lima puluhan hingga delapan puluhan, dengan pengaruh country, pop, rock, dan bahkan musik hispanik Tejano pun diwakili di album ini. Girl in a Coma membawakan lagu tejano pertama mereka dalam bahasa Spanyol di album “Trio B.C.” Sekarang mereka mengkaver lagu artis ikon Texas Selatan yang paling dihormati, Selena. Bassist Jenn Alva mengatakan lagu Selena “Amor Prohibido” jadi CD pertamanya saat dia tumbuh dewasa.

“Jika Anda tidak punya vinil Selena, Anda adalah kutu buku, yang cuma ngerti buku, bukan musik” tambah Phanie Diaz.

Jenn melanjutkan, “Ada banyak kesamaan dengan Selena dan kami. Khususnya, Nina dan Selena, kami tahu bahwa kami harus mengkover lagu Selena, dan ‘Si una vez’ adalah satu lagu yang ketika kami mendengarnya, kami pikir, sudah ada feeling padanya, ada rock ‘n’ roll. Jadi yang harus kita lakukan adalah sedikit mengatasinya dan menjadikannya bergaya Girl In A Coma.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!